Saturday, July 05, 2008

Visa Turis ke Amerika


***
Sekedar berbagi pengalaman.
Mungkin berguna bagi yang akan membuat visa turis Amerika.
Bagi yang pernah, mungkin ada masukan lain selain yang ditulis di bawah.
***



Walaupun sudah melewati lebih dari  1 dekade bersama si abang jampang, pertanyaan apakah pingin pindah WN masih sigap ta balas dengan: "Makasih banyak. Warna ijo masih cucuk buat sayah."

Haha.. ijo di buku pastinya, bukan di tangan. *sambil nengok kebon onkruid di belakang*
Yah, bijimana yah, mengganti yang satu bukan berarti menyelesaikan semua masalah. Tinggal pilihan sendiri sih ya, maunya warna yang mana, yang merah, yang ijo, yang biru, yang putih (ada gak sih warna putih??).


Dus, persiapan mengumpulkan berkas-berkas dilakukan jauh-jauh hari. Silakeun buka link ini bagi yang tinggal di Belanda dan masih berseragam ijo.

Karena bukan pertama kali minta visa turis nya om sam, jadinya udah dikit-dikit ngerti apa yang mesti diperhatikan. Tapi tentu saja ada beberapa perubahan dari 6 tahun lalu.
(Visa B2: untuk vakantie, multiple entry, berlaku 5 tahun).


1. Bikin Janji  <<< klik ini loh

Ini perbedaan pertama. Dulu sih, dateng pagi, antri di depan gerbang, masuk, urus-urus, siang hari udah jadi. Sekarang,.. wuih.. mesti bikin janji. Mana bikin janjinya mesti bayar 15 eur. Yang mana daripadanya pun, ndak jelas si 15 eur ini dikemanakeun. Soalnya waktu kemarin terkukung di ruang tunggu bikin visa, ko ya gak kebagian minuman atau snacks gitu loh.
Udah gitu dapet tanggal untuk diperkenankan datang ke konsulat 2 bulan kemudian dari tanggal nelpon. ckckck.. laris manis ya, sampe lama nunggunya.
Menurut yang angkat telpon sih, nomor yang didapat mesti disimpen dengan rapih. Ah, pas udah hari H nya, ndak ada yang nanya nomer ituh.


2. Nyiapin dokumen.

Apa aja? Bisa dilihat di sini.
Ini perbedaan kedua: mesti nyari tukang poto yang 'dikenali' oleh konsulat. Ndak boleh sembarangan. Kalo susah nyarinya, ada petunjuk untuk tukang poto yang belum ngerti. Klo daku sih motret di Amsterdam. Spui no.1. Gak jauh dari Australian Ice Cream itu loh. Gang kecil di deket halte Spui. Hari Minggu juga buka.

Tips lain buat yang baru pertama kali minta visa, baiknya sih bawa semua dokumen yang 'meyakinkeun'. Klo perlu passport suami, loonstrook-nya suami, apa aja deh. Segala sesuatu yang menyangkut financial. Kemarin itu ta tawari juga, tapi mereka malah ndak niat ngeliat hehe.. Mungkin karena ini apply kedua kalinya dan ada surat pernyataan sebagai pegawai dari kantorku.


3. Minta cuti.

Haha.. ini buat yang kerja setiap harinya. Soalnya makan waktu lebih dari sejam je.
Komplikatid! Bagi para ibu RT dengan bayi, siapkan suami di luar pagar. Ja-ga-i. Soalnya cuma ybs yang boleh masuk ke dalam.
(Ini klo si anak ndak perlu bikin visa loh).


4. Isi Formulir <<< klik klik...

Jangan lupa mengisi formulir di rumah. Jangan pas dipanggil di loket ya.
Ikuti petunjuknya, gampang kok.


5. Hari H

Katanya sih, kita mesti udah di depan gerbang 10 menit sebelum waktunya.
Ya ya.. jam 8 udah di tempat, antri udah lumayan panjang, janji jam 08.30, gerbang baru dibuka hampir jam 9.00.
Oh iya, jangan lupa baca formulir pdf ini ya. Informasi tips mengenani datang ke konsulat. Handphone sih ta bawa aja. Yang penting waktu masuk, baterenya dikeluarin. Trus bisa dititipin di loker kok.

Setelah antri lagi di depan pintu masuk, akhirnya bisa duduk di ruang tunggu jam 09.15. Dapet nomer 8, ternyata nomer 1 aja belum mulai. Tunggu lagi, *pssssssttt.. ta kirain jam karet cuma di Indo hehe..* Akhirnya jam 10.00 daku dipanggil ke loket.
Passport, formulir aplikasi yang udah diisi dan ditandatangani, 1 foto dan amplop kirim balik dengan prangko aangetekend mesti dikasihkeun.
Karena ikke buitenlander, kasihkeun juga verblijfvergunning dan karena udah pernah apply, kasihkeun passport lama yang berisi visa lama. Udah deh. Nyetak sidik jari, semua jari tanpa tinta, kiri dan kanan. Bagi yang belum membayar biaya bikin visa, kita bisa bayar di tempat sih.

Trus tunggu lagi. Dipanggil kedua kali untuk interview gituh deh.
Klo aja hari itu gak ada masalah dengan komputer... udah selesai sebelum jam 11. Maar ja.. 'sh*t happens'.


6. Tunggu passport berisi visa

Klo gak ada halangan, passport udah di tangan dalam jangka waktu 2 hari.
Dus, pastikan udah ada visa sebelum beli tiket. Atau kalo dibeliin, bilangin sama yang beliin.. sabar napa?!!
Soalnya klo aplikasinya ditolak atau masih perlu ada yang dikomplitkan bisa-bisa ndak cucuk sama jadwal tiketnya. Kan sayang ya.



Ganti passport dengan warna merah, mungkin bisa irit ongkos telpon yang 15 eur, ongkos visa yang 89,08 eur, ongkos kereta, ongkos prangko yang 6,65 eur, ongkos Uitstreksel GBA  dari gementee yang berapa eur ya.. 8 eur? dll dsb dkk.. Maar.. pengalaman di atas, bisa jadi tidak setimpal dengan jumlah euro yang dikeluarkan. Pengalaman untuk bercerita kembali bisa jadi ndak mampu dituliskan. Atau anggap aja, gara-gara masih pake ijo, jadi bisa ada alasan untuk nulis di MP.

Ah ya... mudah-mudahan bisa berguna bagi yang membaca.
Makasih udah meluangkan waktu untuk membaca.